Bleeding Beton

Definisi Bleeding Pada Beton & Cara Mengatasinya

Bleeding pada beton mengacu pada fenomena dimana air yang terdapat dalam campuran beton naik ke permukaan setelah pengecoran. Hal ini disebabkan oleh berat jenis yang berbeda antara air dan bahan-bahan agregat yang ada dalam beton. Ketika beton dicampur, air yang digunakan untuk mencampur bersama bahan-bahan lainnya cenderung bergerak ke atas karena gaya gravitasi.

Proses ini terjadi ketika beton masih dalam kondisi segar dan masih dalam tahap pemadatan dan pengerasan. Pada saat air naik ke permukaan, dapat membentuk lapisan yang terdiri dari air dan partikel halus yang disebut air permukaan atau bleed water. Lapisan ini dapat terlihat sebagai air yang mengumpul di atas permukaan beton yang baru dituang.

Bleeding dapat mempengaruhi kualitas permukaan beton dan dapat menyebabkan masalah seperti pori-pori atau lubang di permukaan beton setelah pengeringan. Jika lapisan air permukaan tidak diatasi dengan benar, dapat menyebabkan masalah serius seperti retak atau ketidakstabilan permukaan beton.

Cara Untuk Mengurangi Bleeding Pada Beton

beberapa langkah dapat diambil, antara lain:

1. Menggunakan perbandingan air semen (W/C) yang tepat

Penggunaan perbandingan air semen yang tepat dalam campuran beton dapat membantu mengontrol bleeding.

2. Penggunaan aditif pengurang bleeding

Aditif kimia dapat ditambahkan ke campuran beton untuk membantu mengurangi bleeding dan meningkatkan stabilitas permukaan.

3. Pemadatan yang tepat

Pemadatan yang baik selama pengecoran beton dapat membantu mengurangi pergerakan air ke permukaan.

4. Pengendalian kecepatan pengeringan

Memperlambat kecepatan pengeringan beton dapat membantu mencegah terbentuknya pori-pori atau lubang di permukaan.

5. Penggunaan sistem penutupan

Menggunakan bahan penutup atau selubung yang tepat di atas beton segar dapat membantu mencegah evaporasi cepat air permukaan.


Penyebab Terjadinya Bleeding

• Perbedaan berat jenis antara air dan bahan agregat dalam campuran beton mengakibatkan air cenderung naik ke permukaan akibat gaya gravitasi.

• Kehadiran air berlebih dalam campuran beton, baik karena perbandingan air-semen yang tidak tepat, penggunaan agregat berlebihan yang mengandung air, atau overwatering saat pemadatan beton.

Sifat bahan agregat, seperti kehalusan dan absorbsi airnya, juga dapat mempengaruhi bleeding.
Dampak terjadinya bleeding.

• Pori-pori dan lubang di permukaan beton Jika air permukaan tidak dikelola dengan baik, dapat terbentuk pori-pori dan lubang di permukaan beton saat air menguap.

• Kekurangan air dalam campuran beton Bleeding yang signifikan dapat mengakibatkan kehilangan air yang cukup besar dari campuran beton, yang dapat mengurangi kelembaban dan menyebabkan retak dan kelemahan struktural.

• Ketidakstabilan permukaan Lapisan air yang terbentuk di atas beton segar dapat membuat permukaan tidak stabil dan mudah rusak.

Tatacara Pengendalian Bleeding

• Perbandingan air-semen yang tepat

Menggunakan perbandingan air-semen yang sesuai dengan kebutuhan beton dapat mengurangi bleeding.

• Penggunaan aditif

Aditif pengurang bleeding dapat ditambahkan ke dalam campuran beton untuk membantu mengontrol pergerakan air dan meningkatkan stabilitas permukaan.

• Pemadatan yang baik

Pemadatan yang tepat selama pengecoran beton dapat membantu mengurangi pergerakan air ke permukaan.

• Pengendalian kecepatan pengeringan

Memperlambat kecepatan pengeringan beton dengan menutupinya atau menggunakan metode pengendalian kelembaban dapat membantu mencegah terbentuknya pori-pori dan lubang di permukaan.

• Pengelolaan cuaca

Faktor cuaca, seperti suhu dan kelembaban udara, dapat mempengaruhi bleeding. Oleh karena itu, perlu diperhatikan dan diatur selama proses pengecoran.

Langkah-Langkah Umum Dalam Proses Blending Pada Beton

1. Pemilihan Bahan
• Semen

Pilih jenis semen yang sesuai dengan kebutuhan proyek. Jenis semen yang umum digunakan termasuk semen Portland tipe I, tipe II, tipe III, dan tipe V.

• Aggregat

Pilih agregat yang berkualitas baik, termasuk pasir, kerikil, dan batu pecah. Aggregat yang baik akan memberikan kekuatan dan ketahanan yang diperlukan pada beton.

• Air

Pastikan air bersih dan bebas dari kontaminan. Jumlah air yang digunakan harus sesuai dengan rasio air-cemen yang diinginkan untuk mencapai kekuatan yang optimal.

2. Pengukuran Bahan

• Tentukan perbandingan antara berat atau volume cemen, agregat, dan air berdasarkan desain campuran beton yang diinginkan.

3. Pencampuran

• Gunakan mixer beton (bisa berupa mixer drum atau mixer pemuat) untuk mencampur bahan-bahan secara merata. Mulai dengan mencampur cemen dan agregat kering secara mendalam.
• Secara perlahan, tambahkan air ke dalam campuran dan lanjutkan pencampuran hingga campuran terlihat homogen dan memiliki konsistensi yang sesuai.

4.Aditif (Opsional)

• Beberapa proyek mungkin memerlukan aditif tambahan, seperti pengatur waktu pengerasan, penambah plastisitas, atau penambah kekuatan. Aditif ini ditambahkan sesuai petunjuk produsen.

5. Pemeriksaan Kualitas

• Sebelum menggunakan beton, lakukan uji slump test untuk memeriksa konsistensi dan kecenderungan segregasi campuran beton.
• Pengujian kekuatan dan sifat lainnya mungkin juga diperlukan sesuai standar yang berlaku.

6. Pengangkutan dan Penempatan

• Setelah beton selesai dicampur, segera angkut dan tempatkan pada area yang akan dikerjakan.
• Pastikan beton ditempatkan dan diratakan dengan baik sesuai dengan tuntutan desain.

7. Pemadatan

• Gunakan alat pemadatan seperti vibrator beton untuk menghilangkan udara yang terperangkap dalam campuran dan memastikan beton mengisi semua area dengan baik.

8. Pemeliharaan Awal

• Setelah penempatan, beton perlu dipelihara agar mendapatkan kekuatan yang optimal. Ini bisa termasuk langkah-langkah seperti penyiraman dan penutupan beton dengan kain basah atau bahan lain yang mencegah penguapan terlalu cepat.
Penting untuk mengikuti petunjuk desain beton yang ditetapkan oleh insinyur sipil dan standar konstruksi yang berlaku di wilayah Anda.

Itulah penjelasan mengenai Bleeding pada beton. Semoga informasi ini bermanfaat untuk Anda dan menambah wawasan anda.

by ASIACON: Box Culvert, Konblok Harga, Pagar Panel Beton Motif, Conblock Taman.

Bagaimana Kami Dapat Membantu Anda?

Informasi produk & cara pemesanan, hubungi kami via WhatsApp!

Let's Share This:
Posted in News and tagged , , , , , .